IndeksPortalFAQPencarianGroupPendaftaranAnggotaLogin

Share | 
 

 split personality

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
cabuler
super moderator
super moderator


Jumlah posting : 28
Registration date : 22.01.08

PostSubyek: split personality   Sun Jan 27, 2008 7:49 am

kepribadian ganda? pernah nemuin ga?... satu manusia punya 2 karakter kepribadian seperti kaya2 ada 2 manusia di dalam 1 manusia heheheh aneh ya?..ko bisa yah ? kalo gwa si asik2 aja ngadepin orang2 yang kek gini,.. kebetulan ada bbrp temen cowo ama cewe yang sprt ini...
ini sedikit artikel ttg split personality

Kepribadian ganda terbentuk dari rasa traumatik masa kecil yang biasanya terjadi antara umur 4-6 tahun. Penderita menghibur diri sendiri dari sesuatu yang nyakitin dengan nyiptain kepribadian lain buat nampung semua perasaannya. Dengan kata lain si anak berusaha ngelindungin dirinya dari hal nggak ngenakin yang pernah dialami.
Biar lebih jelas contohnya kayak gini nih : ada kepribadian yang tau soal peristiwa traumatik itu, dan ada kepribadian yang sama sekali nggak tau. Akhirnya mereka terbiasa saling ngelindungin diri dari masalah dengan gonta ganti kepribadiannya sampe mereka tumbuh gede. Tiap ada masalah baru, berarti ada kepribadian baru juga. Jadi jangan kaget ada penderita yang bisa punya sepuluh (ato lebih) kepribadian yang berbeda-beda!
Wadoooh, jangan2 saya termasuk pengidap kepribadian ganda! Karena kalo tanggal tua kepribadian saya bisa jadi judes gara2 duit menipis. Coba kalo lagi gajian… kepribadian saya bisa berubah jadi orang paling menyenangkan diseluruh dunia!

Kepribadian Ganda!

KAMU pasti pernah kan ketemu atau temenan sama orang yang punya sifat yang suka ngelucu, suka ngocol, pokoknya kocak abis deh. Biasanya jenis-jenis orang seperti ini yang bisa bikin suasana bakalan hidup. Atau mungkin kamu sendiri yang punya ini sifat. Nggak sedikit teman-teman sekolah kita punya sifat yang ramai banget. Tapi, jangan salah, kalau di rumah mereka belum tentu ramai seperti di luar rumah, sekolah atau malah sebaliknya. Sifat seperti ini biasanya dikenal orang sebagai kegandaan sifat atau bersifat ganda. Nah, buat nyelami masalah ini sampai sedetail-detailny disini kita menggasin Ayu Lestari, Fitri Novita, dan Julius Aprilian. ok!

Hasrat Nggak Kesampaian?
JANGAN heran kalau ngeliat orang yang biasanya heboh dan gila abis, tapi ketika di rumah malah diem adem ayem. Mungkin yang seperti itu bisa disebut hasrat nggak kesampaian. Banyak faktor yang bisa menyebabkannya. Bisa saja dari peraturan yang terlalu mengikat, sehingga membuat seseorang merasa nggak bebas di dalam mengekspresikan dirinya. Dan tentu saja akibatnya akan terlihat langsung dari perubahan sikapnya, bila berada di lingkungan yang berbeda. Biasanya orang tersebut akan bertingkah laku lebih aktif atau bisa jadi sebaliknya. Yang jelas ia akan memperlihatkan sisi dirinya yang terpendam.

Bakat atau Kelainan?
SEKILAS memang langsung ngerasa ill-feel kalau ngedenger yang namanya kepribadian ganda. Mungkin hal itu sama seperti sebuah komik animasi keluaran Jepang yang berjudul “Kyo The Samurai Deeper”. Tapi sekarang bukan mau meresensi komik itu sekarang, bayangkan jika seseorang memiliki dua kepribadian yang berbeda dan bahkan bertolak belakang sama sekali antara keduanya.
Satu sisi dia seorang tabib yang kocak, dan sisi lainnya ia merupakan sosok pembunuh yang menakutkan. Jika dipikir secara logika memang hal seperti itu sulit untuk diterima akal sehat. Karena sejauh ini masalah tentang kepribadian ganda hanya sebatas normal, tidak sampai tahap yang membahayakan. Kepribadian ganda bisa juga disebut kelainan, hal ini dapat disimpulkan karena orang yang mempunyai kepribadian ganda sudah pasti gaya hidupnya lain dari orang biasa atau tidak wajar.

Menurut Psikologi Bagaimana?
INTROPET itulah istilah psikologis penyakit ini. Segala sesuatu tentang hal ini biasanya sangat rawan dialami oleh kalangan remaja, karena dalam masa remaja ini dimulai suatu perkembangan pola pikir dan pendewasaan jiwa seseorang. Jadi, adalah suatu hal yang sangat fatal dan berbahaya jika ada kesalahan dalam pertumbuhan seorang anak seusia kita ini. Ditambah lagi remaja yang sedang masuk atau mengalami masa puber, tingkat emosi seorang manusia itu sangat rentan sekali di masa tersebut.
Labil, untuk itulah peran Sang orang tua sangat diperlukan, sebagai pengarah proses pendewasaan tersebut. Menurut M Dedy.S Sos, suatu penyakit tersebut biasanya mengidap ciri-ciri sebagai berikut; di rumah ia sangatlah pendiam, pemalu, dan tak banyak ulah, tapi di luar rumah ia sangatlah liar, urak-urakan, dll. Mengapa hal tersebut bisa terjadi? Hal ini disebabkan oleh suatu yang disebut salah asuhan. Tapi, bukan karya tulis karangannya Abdul Muis itu. Maksudnya adalah salahnya cara orang tua dalam pola pendidikan anaknya di rumah misalnya, otoriter, tidak menghargai dirinya ataupun pendapatnya, dan menganggapnya kecil sehingga dapat menyebabkan suatu luka batin dalam jiwa [/b]seseorang tersebut. Maka ia akan memperlihatkan ketidak-berdayaannya di rumah, ia merasa tidak ada artinya.
Untuk itu ketika ia telah keluar dari suatu lingkungan keluarga tersebut ia akan terasa bebas untuk mengekspresikan dirinya dan melakukan segala hal, menujukkan betapa dirinya ingin beda dengan dirinya yang sering ia lukiskan di rumah. Hal ini hanyalah untuk satu tujuan, yaitu mendapatkan dan mencari perhatian orang yang pasti tidak ia dapatkan di rumah tersebut. Tapi, hal ini tidak menutup kemungkinan kalau kesalahan tersebut berasal dari saudara atau malah dari dirinya sendiri.

[b]Bukannya Menutupi Kekurangan?

TONG kosong nyarin bunyinya! Itu adalah salah satu cara seseorang untuk menutupi sebuah kekurangan yang ada pada dirinya. Misalnya saja dengan membuat gaduh keadaan kelas pada saat kita lagi dalam proses belajar di sekolah. Kebiasaan ini juga bisa dikatakan sebagai suatu akibat dari penyakit yang tersebut di atas. Atau hal lain yang bisa mempengaruhi penyakit ini adalah terlalu dimanjanya seorang anak oleh orang tua. Dikarenakan orang tua terlalu percaya kepada anaknya, sehingga Sang anak merasa bebas untuk mempergunakan kepercayaan itu.
Tapi, bukan berarti dengan ini orang tua harus mengurangi kepercayaannya pada anak. Melainkan dengan memberikan kepercayaan yang bertanggungjawab, Sang anak walaupun diberikan berbagai fasilitas, orang tua harus tetap memperhatikan kehidupan mereka. Pertanyaan “Tadi darimana?”, “Gimana tadi di sekolah?”, memang suatu hal yang sangat membosankan untuk dijawab. Tapi, tanpa disadari hal itu akan menimbulkan betapa berartinya Sang anak di keluarga tersebut. [nah .. tuh jangan sering di cuekin makanya ntar kalo dah punya anak... kasian tuh bisa kena penyakit getuh ]

Dari penulis
WAH! Suatu penyakit memang menyakitkan, tapi yang pasti suatu itu pasti ada penawarnya, kecuali HIV AIDS yang belum ada obatnya. Dan pasti seperti yang sering dikatakan oleh para orang tua, lebih baik mencegah daripada mengobati. Dengan memperhatikan dan percaya, itulah kunci pencegahan terjadinya penyakit intropet ini., kita cuma bisa berharap semoga kita dihindarkan dari segala penyaki.

_________________
Orang bisa maju karena ada masalah ....didalam jiwa yang cabuL terdapat raga yang caBuL..ora nYambung :P
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
split personality
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
boementz-forum :: umum :: AneH TaPI NyaTa-
Navigasi: